Ngeri! TNI Kirim Pasukan Setan ke Papua Tumpas KKB

  • Whatsapp
KKB Papua
Foto. Ilustrasi

Jakarta – Prajurit TNI dari Yonif 315/Garuda akan dikirim ke Papua untuk turut membantu pengamanan dan memberantas kelompok kriminal bersenjata (KKB).

Satuan ini memiliki kemampuan khusus mengendus keberadaan musuh.

Bacaan Lainnya

Satuan TNI AD ini berdiri pada 20 Agustus 1948. Markas Komando (Mako) Yonif 315/Garuda berada di Jalan Mayjen Ishak Djuarsa Kota Bogor, Jawa Barat, di bawah Korem 061/Surya Kencana (SK), Kodam III Siliwangi.

Pangdam III Siliwangi, Mayjen TNI Nugroho Budi Wiryanto pun telah mengunjungi markas pasukan elit TNI AD yang bermarkas di Gunung Batu, Bogor, Jawa Barat tersebut.

Hal ini terungkap dalam keterangan resmi yang dibagikan Kodam III Siliwangi kepada media, Rabu (28/4/2021).

Dalam keterangan resmi itu disebutkan bahwa sejak beberapa waktu lalu, para prajurit Batalyon Infanteri 315/Garuda atau Yonif 315/Garuda TNI atau dikenal sebagai Pasukan Setan telah dilatih menembak runduk atau Sniper, bertempur hingga berpatroli di daerah hutan.

Kali ini, kehebatan Pasukan Setan ini akan diuji memberantas kelompok teroris KKB Papua.

Pasukan Setan masuk dalam Satuan Tugas Pengamanan Daerah Rawan (Satgas Pamrahwan) di Papua.

Mereka digembleng selama satu bulan sejak tanggal 27 Maret 2021 lalu di Bandung.

Latihan pratugas itu diharapkan menjadi bekal bagi para prajurit TNI AD itu ketika berlaga di daerah operasi rawan seperti Papua yang tingkat ancamannya cukup tinggi.

Pengiriman pasukan setan ini untuk mempertebal pengamanan di Papua.

Hal itu seiring dengan meningkatnya intesitas kontak senjata antara aparat keamanan Indonesia dengan KKB Papua.

Adapun jumlah pasukan setan yang akan dikirim menumpas KKB Papua ada 400 personel.

Pangdam III Siliwangi juga mengingatkan kepada seluruh Dankipur dan Danpos agar selalu memperhatikan anggotanya di daerah operasi.

Ia juga menyampaikan, seluruh pasukan yang ikut terlibat dalam operasi di daerah rawan harus menjaga soliditas dan nama baik satuan dan nama baik TNI.

Tak hanya itu, selama berada di daerah operasi seluruh pasukan harus saling menjaga satu sama lain, serta bertugas dengan penuh kewaspadaan.